JENDELAINDO NEWS UPDATE // Pandangan Fraksi PAN : Pemkot Tegal Kurang Pengawasan Terhadap Perusahaan Nakal # Polres Metro Jakarta Pusat Bongkar Home Industry Ineks Palsu di Johar Baru # 41 Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Teridentifikasi, Operasi DVI Polri Berakhir # APenyidik Evaluasi Bukti dan Keterangan Saksi Kebakaran Lapas Tangerang # Sindikat Skimming ATM, Pelaku Dua Orang WNA # DPD PDIP Laporkan Hersubeno ke Polda Metro Terkait Penyebaran Hoaks Megawati Koma # Komplotan Penggelapan 40 Mobil di Depok Berhasil Diamankan # Selain Kalapas, Penyidik Juga Periksa 6 Orang Terkait Kebakaran Lapas # Polda Metro Jaya Lakukan Pemeriksaan Terhadap Kalapas Tangerang # Polisi Bekuk 6 Pengeroyok Sekeluarga di Bekasi, Motifnya Utang Piutang # Ayu Ting Ting Dicecar 15 Pertanyaan Terkait Kasus Dugaan Penghinaan # Polda Metro Jaya Teliti Laporan Henry Yosodiningrat Soal Kabar Hoaks Megawati Wafat # Densus 88 Antiteror Polri Dalami Informasi Teror dari Kemenlu Jepang # Swab Antigen Gratis Bagi CASN dan PPPK di Gayo Lues # Safari Ke Kota Banjar, Ridwan Kamil: Vaksinasi Disini Luar Biasa Tertinggi di Jawa Barat

"Petrus Kanisus Guras", Petani Muda Yang Sukses Membudidaya Jamur Tiram

Manggarai Barat,NTT, Jendelaindo -Berbudidaya Jamur Tiram adalah hal baru yang merupakan inovasi baru pemuda milenial dalam membaca usaha dikabupaten Manggarai timur. 

Berbekal pengetahuan yang sudah didapatkan selama kuliah, alumni politani kupan yang berusia 25 tahun itu kini menekuni pekerjaannya dibidang petani jamur tiram. 

Pria paru baya pemilik nama Petrus Kanisius Guras tersebut masih memfokuskan konsentrasinya di usaha budidaya jamur tiram. 

Dalam kunjungan Radar media ini di lokasi kerjanya, Senin 2/11/2020  berlokasi di kampung Toka desa Nanga Labang Kecamatan borong kabupaten Manggarai timur, Pria yang kerap disapa Us tersebut tengah mengerjakan aktivitasnya sebagai pembudidaya jamur.

Dikatakannya, berbudidaya jamur dikota kabupaten Manggarai timur merupakan peluang besar yang menjanjikan baginya dan rekan kerjanya. 

Dirinya mengaku, berusaha budidaya jamur tiram merupakan hal yang terinspirasi dari salah satu dosennya sewaktu di bangku kuliah dulu.

Berlokasi di jantung kota Borong, bisnis yang baru berusia tiga bulan ia kembangkan itu sangat diincar pelanggan. 

Melalui beberapa proses yang tidak mudah, usaha budidaya jamur tiram ini sangat membutuhkan kejelian dan konsentrasi yang maksimal. 

"Agar hasilnya berkualitas dan maksimal, kita butuh konsentrasi dan keseriusan kerja. Begitu juga dengan waktu, cukup membutuhkan waktu dalam bekerja untuk mendapatkan hasil yang baik", ungkapnya.

Mulai dari proses pembuatan media jamur, kata dia, medianya terbuat dari beberapa jenis serbuk kayu yang tidak memiliki getah atau nana. Kemudian digiling hingga menghasilkan serbuk yang halus, dan proses fermentasi hingga proses masak untuk serbuk untuk mendapatkan media yang baik, tandasnya. 

Sejak proses awal sampai panen, Ungkap Us,  membutuhkan waktu kurang lebih dua bulan. Tak hanya waktu, keseriusanserta ketelitian dalam membudidaya jamur sangat dibutuhkan. 

"Baru berusia tiga bula, usaha jamur tiram ini sudah di minati oleh masyarakat sekitar kota Borong. Hanya saja ada yang belum tahu tempat usaha Kami ini", ungkap Us

Hingga pada saat kunjungan media ini, Pria paru baya itu mengaku sangat semangat dalam mengemban usaha yang ia miliki. 

Ia berharap dengan hadirnya usaha yang baru saja ia coba ini, masyarakat , pengusaha warung, dan para penggemar sayuran dari jamur bisa mendatangi tempatnya untuk membeli jamur. 

Dikatakannya, dalam menjalankan usaha ini, Us dibantu oleh Fransiskus Jurum(41) rekan kerjanya. Dikatakannya, Fransiskus sangat membantunya dalamengadakan alat Kerja, pasalnya Ia adalah pekerjaeubel. 

Mendukung pengakuan US, dalam suasana sibuk kerja, ditempat usahanya dalam kunjungan awak media ini, pria yang kerap disapa Frans itu mengakui hal tersebut.

"Kami kerja sama dan saya lebih ke bagian alat kerja. Alat yang mendukung usaha milik Us, saya yang bikin", ujar Frans.

Pantauan media ini, dilokasi kerja memang terdapat beberapa alat yang menunjang usaha uang dibangun secara bersama selama tiga bulan terakhir. 

Terdapat alat pres beklock. Sebuah alat teknologi yang terbuat dari kayu yang berfungsi untuk mencetak dan mengepres serbuk pada beklock yang merupakan media atau tempat tumbuhnya jamur. 

Selain alat pres terdapat juga alat pengiris kayu yang merupakan inovasi baru manipulasi teknologi yang berbahan kayu untuk memproduksi serbuk halus. 

Dikatakan Frans, Yang tengah dipikirkan dan masih proses pembuatan adalah alat yang berfungsi untuk mengayak atau menyaring serbuk untuk menghaluskan serbuk yang diinginkan untuk menghasilkan Jamur yang optimal dan berkualitas.

Hasil Jamur tiram usahanya kini mulai laku dipasaran dan sudah menjadi menu utama yang disajikan di beberapa tempat usaha warkop yang terdapat di Manggarai timur, warkop edelweiss yang terletak di desa Sita misalnya.

Wartawan : Iren antus
Lebih baru Lebih lama