JENDELAINDO NEWS UPDATE // Pandangan Fraksi PAN : Pemkot Tegal Kurang Pengawasan Terhadap Perusahaan Nakal # Polres Metro Jakarta Pusat Bongkar Home Industry Ineks Palsu di Johar Baru # 41 Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Teridentifikasi, Operasi DVI Polri Berakhir # APenyidik Evaluasi Bukti dan Keterangan Saksi Kebakaran Lapas Tangerang # Sindikat Skimming ATM, Pelaku Dua Orang WNA # DPD PDIP Laporkan Hersubeno ke Polda Metro Terkait Penyebaran Hoaks Megawati Koma # Komplotan Penggelapan 40 Mobil di Depok Berhasil Diamankan # Selain Kalapas, Penyidik Juga Periksa 6 Orang Terkait Kebakaran Lapas # Polda Metro Jaya Lakukan Pemeriksaan Terhadap Kalapas Tangerang # Polisi Bekuk 6 Pengeroyok Sekeluarga di Bekasi, Motifnya Utang Piutang # Ayu Ting Ting Dicecar 15 Pertanyaan Terkait Kasus Dugaan Penghinaan # Polda Metro Jaya Teliti Laporan Henry Yosodiningrat Soal Kabar Hoaks Megawati Wafat # Densus 88 Antiteror Polri Dalami Informasi Teror dari Kemenlu Jepang # Swab Antigen Gratis Bagi CASN dan PPPK di Gayo Lues # Safari Ke Kota Banjar, Ridwan Kamil: Vaksinasi Disini Luar Biasa Tertinggi di Jawa Barat

LBH GMBI Wilter Jawa Tengah Minta Kapolres Banjarnegara Copot Penyidik RESMOB

Banjarnegara, Jendelaindo - Menindaklanjuti permasalahan yang di alami salah satu Client dari LBH GMBI Wilter Jawa Tengah yang berinisial NW dan SR yang mengalami permasalahan tindak pidana pasal 378 ( Kasus Penipuan ) Ketua LBH GMBI Wilter Jawa Tengah Wendy Napitupulu.SH.CpLC.,CpCLE.,bersama JIMMI Silalahi .SH.MH yang menerima kuasa dari Clientnya langsung datangi Polres Banjarnegara untuk klarifikasi apa dugaan penyebab Client kami di tahan berdasarkan LP/66/VX/2021/SPKT.GAR/Polres Banjarnegara Jawa Tegah,Jum'at 5/11/21.

Pasalnya permasalahan ini sudah selesai antara ke dua belah pihak sudah sepakat berdamai dengan membuat kesepakatan secara tertulis dan pihak korban pun sudah menerima uang kembali Tujuh Juta rupiah lebih tetapi kenapa pihak Client kami tetap di tahan,surat perdamain juga sudah di lampirkan ,ungkap Ketua LBH GMBI Wilter Jawa Tengah Wendy Napitupulu.SH.CpLC.,CpCLE.

Kami melihat penyidik Unit Resmob tidak profesional dalam menjalankan tugas dan dimana dalam menjalankan tugasnya tidak menjalankan PERPOL NO.8 Tahun 2021 Tentang Penanganan tindak Pidana.

Berdasarkan keadilan Retoratif Justice (RJ) dan jelas Client kami berdasarkan Pasal 6 Butir 3 pemenuhan hak korban dan tanggung jawab pelaku sebagaimana di maksud pada ayat (1) huruf B, dapat berupa
A.mengembalikan barang
B.menganti kerugian
C.menganti biaya yang timbul akibat  tindak pidana/atau
D.menganti kerusakan yang timbul akibat tindak pidana.

Saat team LBH-GMBI klarifikasi terhadap penyidik Resmob tersebut yang berinisial (D)(F) mereka mengatakan dirinya terima PERPOL NO.8 Tahun 2021 baru 3 hari terhitung dari tanggal 3-5 November 2021, sementara peraturan KAPOLRI ini resmi di tanda tangani pada tanggal 19 Agustus 2021 kami melihat penyidik di unit Resmob Polres Banjarnegara tidak Profesional dalam penerapan aturan hukum dan tidak mengerti terkait aturan yang baru di keluarkan,tandas Wendy.

Ketua LBH GMBI Wilter Jawa Tengah Wendy Napitupulu.SH.CpLC.,CpCLE berharap kepada Kapolres Banjarnegara AKBP Fahmi Arifianto,SH,SIk,MH,Msi agar segera memeriksa dan Mencopot penyidik inisial (D)(F) Unit Resmob yang menangani kasus Niko dan SR.

Dengan kejadian ini dampak kemasyarakat sangat besar dikarenakan penegak hukum penyidik tidak paham aturan hukum yang baru,kami LBH- GMBI Wilter Jawa Tengah sudah menembuskan surat kepada Kapolda  Irjen.Pol Drs.Ahmad Lutfi SH.S.St MK.kabid Propam Polda Jawa Tengah karena diduga ada pelangaran etik sehingga dapat mencederai nama Baik POLRI dimata  Masyarakat Indonesia,imbuh Wendy.

Red/JI
Lebih baru Lebih lama