JENDELAINDO NEWS UPDATE // Pandangan Fraksi PAN : Pemkot Tegal Kurang Pengawasan Terhadap Perusahaan Nakal # Polres Metro Jakarta Pusat Bongkar Home Industry Ineks Palsu di Johar Baru # 41 Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Teridentifikasi, Operasi DVI Polri Berakhir # APenyidik Evaluasi Bukti dan Keterangan Saksi Kebakaran Lapas Tangerang # Sindikat Skimming ATM, Pelaku Dua Orang WNA # DPD PDIP Laporkan Hersubeno ke Polda Metro Terkait Penyebaran Hoaks Megawati Koma # Komplotan Penggelapan 40 Mobil di Depok Berhasil Diamankan # Selain Kalapas, Penyidik Juga Periksa 6 Orang Terkait Kebakaran Lapas # Polda Metro Jaya Lakukan Pemeriksaan Terhadap Kalapas Tangerang # Polisi Bekuk 6 Pengeroyok Sekeluarga di Bekasi, Motifnya Utang Piutang # Ayu Ting Ting Dicecar 15 Pertanyaan Terkait Kasus Dugaan Penghinaan # Polda Metro Jaya Teliti Laporan Henry Yosodiningrat Soal Kabar Hoaks Megawati Wafat # Densus 88 Antiteror Polri Dalami Informasi Teror dari Kemenlu Jepang # Swab Antigen Gratis Bagi CASN dan PPPK di Gayo Lues # Safari Ke Kota Banjar, Ridwan Kamil: Vaksinasi Disini Luar Biasa Tertinggi di Jawa Barat

Walikota Hadiri Serah Terima Jabatan BPKP Provinsi Secara Virtual

Tegal,Jendelaindo - Wali Kota Tegal, H. Dedy Yon Supriyono ikuti acara serah terima jabatan Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Jawa Tengah dari Wasis Prabowo kepada Raden Suhartono melalui Zoom Meeting, Senin (30/08/2021) di Command Room Diskominfo Kota Tegal.

Turut serta mendampingi Wali Kota Tegal dalam acara tersebut, Inspektur Kota Tegal, Imam Badarudin, Kepala Badan Keuangan Daerah Kota Tegal, R. Supriyanta, Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Kota Tegal, M. Rudy Herstyawan.

Dalam sambutannya, Deputi Bidang Akuntan Negara BPKP, Dr. Sally Salamah menyampaikan bahwa Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo mencanangkan di tahun 2021 sebagai tahun percepatan pemulihan ekonomi nasional.

“Selaras dengan arahan Presiden, BPKP telah menerbitkan agenda prirotas pengawasan dan agenda prioritas pengawasan daerah untuk tahun 2021. Tema yang diusung adalah mengawal percepatan pemulihan ekonomi,” ucap Sally.

Sally juga menjelaskan untuk pengawasan dilakukan dari tingkat nasional hingga daerah dengan memperhatikan skala prioritas.

“Untuk pengawasan tingkat nasional BPKP memprioritaskan pengawasan 15 kelompok isu strategis dengan 60 obyek pengawasan, untuk tingkat daerah BPKP memprioritaskan pada 12 isu strateges pembangunan nasional lima sektor pembangunan daerah serta 67 isu pembangunan tematik yang tersebar pada 34 provinsi,” jelas Sally.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengucapkan terimakasih kepada pejabat lama, Wasis Prabowo dan siap bersinergi dengan pejabat baru Raden Suhartono juga kepada Deputi Bidang Akuntan Negara BPKP, DR. Sally Salamah.

“Terimakasih kepada Ibu Sally yang berkenan hadir dan memberikan catatan, perhatian apa yang harus kita kelola di Jawa Tengah. Dan terimakasih dengan pak Wasis, selama ini kita oke-oke saja, kalau kami ada kesulitan kami konsultasi dan kalau kami sedikit tidak pas kami diingatkan ini yang kita mau,” ucap Ganjar.

Ganjar juga menambahkan, dimasa Pandemi banyak paradigma yang berubah.

“Kita memang tidak dalam situasi mudah, paradigma kita memang harus berubah, dan tentu saja hari ini hampir seluruh proses pengambilan keputusan tidak bisa tidak dengan mengacu kepada kondisi kesehatan yang ada maka data data epidemiologis. Kebijakan kebijakan harus sinkron dengan pusat hal ini menjadi pegangan kita dan tanpa terkecuali, juga dibuktikan kita melakukan pencapian atau ikhtiar untuk mencapai target-target itu baik yang diprogramkan atau yang direview ulang untuk dikerjakan dan sampai dengan politik anggaran,” jelas Ganjar.

Red/Sholeh
Lebih baru Lebih lama