BREAKING NEWS Akibat 25 Sapi Positif PMK, Pemkab Magetan Kini Lockdown 2 Kecamatan ➤ Pukesmas Plaosa Tak Izinkan Gunakan Ambulan, Pasien Malah Disuruh Berbohong ➤ Akibat Larang Wartawan Untuk Meliput, Ketua MOI Magetan Layangkan Somasi ➤ Ratusan Warga Wadasmalang Kebumen, Gelar Aksi Demo Terkait Dugaan Korupsi ➤ Lambat Terima Suplay BBM Dari PERTAMINA, Keberakatan Cantika 77 Molor Sehari ➤ Keterbatasan Listrik di Kasonaweja Berasalan Dana? ➤ PBG Dan Status Lahan Pembangunan Balai Desa Wanasari Patut Di Pertanyakan ➤ Waspada Awal Musim Kemarau, 5 Hektar Lahan di Kalteng Kebakaran ➤ Master Limbad Hadiri Acara Silaturahmi di Pemkot Tegal ➤ Usai Lebaran, Jasa Pijat Urut Laris Bockingan ➤ Banjir di Kabupaten Poso Telah Surut, Warga Diimbau Tetap Waspada ➤ Banjir Landa Tiga Kecamatan Di Purwakarta, Akses Jalan Pemukiman Warga Alami Kerusakan ➤ Kpk Tetapkan Bupati Bogor "ADE YASIN Atas Dugaan Korupsi ➤ Wow! 3 Pasangan Mesum di Kota Tegal Terjaring Satpol PP ➤ Pemkot Tegal Serahkan Bantuan Keuangan Partai Politik Tahun Anggaran 2022 ➤ Tempat Hiburan Malam di Kota Tegal Diimbau Tutup Sementara ➤ Sastrawati Kawakan Asal Tegal, "Diah Setyowati Turut Semarakan Acara Bhaksos Jendelaindo ➤ Media Jendelaindo Giat Sinergitas Kepedulian dan Berbagi Takjil Gratis di Bulan Ramadhan ➤www.jendelaindo.com - informasi akurat terpercaya

Bupati Tegal Resmikan Program Pencanangan Gebyar Posyandu

Tegal,Jendelaindo - Pelaksanaan program Pencanangan Gebyar Posyandu Tingkat Kabupaten Tegal diresmikan oleh Bupati Tegal, Umi Azizah di Balai desa Harjosari Kidul, Adiwerna, Rabu (3/08/2022).

Hadir dalam acara tersebut Wakil Bupati sekaligus Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS), Sabilillah Ardie, Dandim 0712 Tegal Letkol Inf Charlie Lorando Sondakh, dan Forkopimda Kabupaten Tegal.

Ardie Juga melaporkan bahwa terdapat dua data stunting yang berbeda, Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) menyatakan angka stunting di Kabupaten Tegal mencapai 28 persen, namun dari data Elektonik Pencatatan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (E-PPGB) diperoleh angka 12 persen. Sehingga perlu adanya validasi data stunting di Kabupaten Tegal.

“Agar langkah kedepan lebih tepat, tidak mungkin kita bekerja dengan dua data, kegiatan gebyar posyandu selama satu bulan kedepan diberikan vitamin A, obat cacing, imunisasi yang tertinggal karena pandemic serta melakukan validasi stunting degan alat-alat yang standar,” Ujar Ardie.

Kegiatan Gebyar Posyandu periode Agustus 2022 bisa dijadikan media sensus khusus stunting sehingga metode dan cara pengukurannya harus akurat. Dari kegiatan ini Pemda Kabupaten Tegal akan memperbaharui data lokus stunting.

“Kita akan memperbarui data lokus stunting yang sebelumnya sudah kita tetapkan di trimester pertama kemaren dan menjadi dasar kegiatan intervensi stunting tahun depan,” Ujar Umi.

Sementara itu, Dinas Kesehatan sebagai leading sector pada intervensi gizi spesifik agar bisa melakukan penyesuaian pada lokus stunting dan Dinas P3AP2KB sebagai leading sector TPPS bisa mendorong pengfokuskan sasaran program.

“saya yakin dengan Upaya yang sungguh-sungguh dan dukungan penuh dari semua pihak agar pelaksanaan Gebyar Posyandu bisa menjangkau 99 persen kelompok sasaran,” tegas Umi.

Pemda Kabupaten Tegal menargetkan akhir tahun 2024 angka stunting bisa turun menjadi 24 persen. Stunting bukan hanya penghambatan dalam pertumbuhan secara fisik tapi juga secara 
mental dan psikologi.

“Besar harapan kita untuk mengecilkan angka stunting sekecil-kecil mungkin kalau bisa dikejar sampai satu digit atau nol koma persen,” Harap Ardie.

Red/Sholeh/Rls
Lebih baru Lebih lama